Belajar Bertutur Hikmah dari Ibnul Qayyim Al-Jauziyyah

“Zuhud itu bukanlah orang yang meninggalkan gemerlap dunia dari genggamannya, tetapi hatinya terus memikirkannya. Zuhud adalah orang yang meninggalkan dunia dari hatinya, meskipun ada dalam genggamannya.”

Penggalan kalimat di atas ditulis oleh Muhammad bin Abi Bakar bin Ayyub bin Sa’d al-Dimashqi yang bergelar Abu Abdullah Syamsuddin, atau lebih dikenal dengan nama Ibnul Qayyim Al-Jauziyyah. Entah berapa banyak kalimat-kalimat indah yang ditulis Ibnul Qayyim dan menginspirasi umat Islam dalam perjuangan hidupnya.

Biografi Singkat:

Ibnul Qayyim rahimahullah tumbuh berkembang di keluarga yang dilingkupi dengan ilmu, keluarga yang religius dan memiliki banyak keutamaan. Ayahanda beliau, Abu Bakar bin Ayyub adalah pengasuh di al-Madrasah al-Jauziyah. Di sinilah al-Imam Ibnul Qayyim belajar dalam asuhan dan bimbingan ayahanda-nya dalam arahan yang ilmiah dan benar.

Dalam usia yang relatif belia, Ibnul Qayyim telah memulai penyimakan hadits dan ilmu-ilmu lainnya di majelis-majelis para syaikh beliau. Pada jenjang usia ini beliau juga telah menyimak beberapa juz berkaitan dengan Ta’bir ar-Ruyaa (Tafsir mimpi) dari syaikh beliau Syihabuddin al-‘Abir. Dan juga beliau telah mematangkan ilmu Nahwu dan ilmu-ilmu bahasa Arab lainnya pada syaikh beliau Abu al-Fath al-Ba’labakki, semisal Alfiyah Ibnu Malik dan selainnya.

loading...

Beliau juga telah melakukan perjalanan ke Makkah dan Madinah selama musim haji. Dan beliau berdiam di Makkah. Juga beliau mengadakan perjalanan menuju Mesir sebagaimana yang beliau isyaratkan dalam kitab beliau Hidayah al-Hiyaraa dan pada kitab Ighatsah al-Lahafaan.

Ibnu Rajab mengatakan, “Beliau melakukan beberapa kali haji dan berdiam di Makkah. Penduduk Makkah senantiasa menyebutkan perihal beliau berupa kesungguhan dalam ibadah dan banyaknya thawaf yang beliau kerjakan. Hal mana merupakan suatu yang menakjubkan yang tampak dari diri beliau.” Dan di saat di Makkah inilah beliau menulis kitab beliau Miftaah Daar as-Sa’adah wa Mansyuur Wilayaah Ahlil-Ilmi wal-Iradah.

Keluasan Ilmu

Imam Ibnul Qayyim rahimahullah sangat menonjol dalam ragam ilmu-ilmu Islam. Dalam setiap disiplin ilmu beliau telah memberikan sumbangsih yang sangat besar.

Murid beliau, al-Hafizh Ibnu Rajab al-Hanbali, mengatakan, “Beliau menyadur fiqih dalam mazhab Imam Ahmad, dan beliau menjadi seorang yang menonjol dalam mazhab dan sebagai seorang ahli fatwa. Beliau menyertai Syaikhul Islam Taqiyuddin dan menimba ilmu darinya. Beliau telah menunjukkan kemahiran beliau dalam banyak ilmu-ilmu Islam. Beliau seorang yang mengerti perihal ilmu Tafsir yang tidak ada bandingannya. Dalam ilmu Ushul Fiqh, beliau telah mencapai puncaknya. Demikian pula dalam ilmu hadits dan kandungannya serta fiqih hadits, segala detail inferensi dalil, tidak ada yang menyamai beliau dalam hal itu. Sementara dalam bidang ilmu Fiqh dan ushul Fiqh serta bahasa Arab, beliau memiliki jangkauan pengetahuan yang luas. Beliau juga mempelajari ilmu Kalam dan Nahwu serta ilmu-ilmu lainnya. Beliau seorang yang alim dalam ilmu suluk serta mengerti secara mendalam perkataan dan isyarat-isyarat ahli tasawuf serta hal-hal spesifik mereka. Beliau dalam semua bidang keilmuan ini memiliki jangkauan yang luas.”

Kepribadiannya

Selain dikenal dengan keluasan ilmu dan pengetahuannya akan ilmu-ilmu Islam, Ibnul Qayyim juga seorang yang tidak melupakan hubungan beliau dengan penciptanya. Adalah beliau seorang yang dikenal dengan sifat-sifat mulia, baik dalam ibadah maupun akhlak dan perilaku beliau. Beliau adalah seorang yang senantiasa menjaga peribadatan dan kekhusyu’an dalam ibadah. Selalu beribadah dan menundukkan hati kepada-Nya. Seluruh waktu beliau habis tercurah untuk wirid, dzikir dan ibadah. Beliau juga seorang yang dikenal dengan banyaknya tahajud, sifat wara`, zuhud, muraqabah kepada Allah dan segala bentuk amal-amal ibadah lainnya. Kitab-kitab beliau semisal Miftaah Daar as-Sa’adah, Madaarij as-Salikin, al-Fawaa`id, Ighatsah al-ahafaah, thariiq al-Hijratain dan selainnya adalah bukti akan keutamaan beliau dalam hal ini.

Al-Hafizh Ibnu Rajab berkata, “Adalah beliau seorang yang selalu menjaga ibadah dan tahajud. Beliau sering kali memanjangkan shalat hingga batas yang lama, mendesah dan berdesis dalam dzikir, hati beliau diliputi rasa cinta kepada-Nya, senantiasa beribabah dan memohon ampunan dari-Nya, berserah diri hanya kepada Allah, … tidaklah saya pernah melihat yang semisal beliau dalam hal itu, dan juga saya belum pernah melihat seseorang yang lebih luas wawasan keilmuan dan pengetahuan akan kandungan makna-makna al-Quran dan as-Sunnah serta hakikat keimanan dari pada beliau. Beliau tidaklah ma’shum, akan tetapi saya belum melihat semisal beliau dalam makna tersebut.”

Beliau wafat pada tanggal tiga belas Rajab tahun 751 H, di mana beliau telah memasuki usia enam puluh tahun. Semoga Allah merahmati beliau dan melapangkan kuburnya. Amin.

Kata-Kata Hikmah

Berikut ini adalah kata-kata hikmah Ibnul Qayyim al-Jauziyyah yang meskipun singkat, namun makna dan kandungannya terasa sangat padat.

وَقَدْ        قَالَ أحَدُ الصَالِحِين :           لآنْ        اَبيت نَائِمََا وَاصْبَحَ نَادِيمََا  خَيرٌ مِن أبيتَ قَائِمََا وَاصبَحَ            مُعْجِبََا

dan      sungguh telah berkata salah seorang yang shalih: “bahwa  engkau tertidur di malam hari dan menyesal di pagi hari adalah lebih baik dari pada kau tahajud di malam hari, dan berbangga   (dengan tahajud itu) di pagi hari”

البَخِيْلُ    فَقِيرٌ لَا يُؤْجَرُ عَلَى فَقْرِهِ

Pelit     (pada diri sendiri) adalah kemiskinan yang tidak      mendapat pahala.

النَصِيْحَةُ لِقَاحُ اْلعَقْلِ ، فَكُلَمَا قُوِيَتْ      النَصِيحَةُ قُوِيَ الْعَقْل َوَاسْنِتَار

Nasihat           adalah perisai bagi akal; semakin menghujam sebuah nasihat;       semakin ia memperkuat akal dan menerangi.

مَا         مِنْ عَبْدٍ يُعِيبُ عَلىَ أخِيهِ      ذَنبًا إلَا وَيُبْتَلِى بِهِ، فِإذَا        بَلغَكَ عَن فُلَان سَيِئَة ؛ فَقُل:   غَفَرَ       اللهُ لِى وَلهُ

Tidaklah          seorang hamba terperangah atas dosa yang dilakukan saudaranya,            kecuali bahwa dia akan diuji juga; karena itu apabila sampai          padamu berita bahwa seseorang telah melakukan perbuatan buruk;           cukuplah engkau katakan: semoga Allah ampuni dia dan aku.

علمُوا     اَنَ الغَضبَ جُمرةٌ فِي قَلْبِ ابن           اَدَم .      وَالشَهْوَة  نَار تثَوُر مِن قَلْبِه .

وَاِنَمَا      تُطْفِئ النَارَ بِالمَاءِ وَالصَلاةِ   وَالذِكرِ وَالتَكبير

Sadarilah        bahwa kemarahan adalah percikan api dalam hati anak-cucu Adam; dan            hawa nafsu adalah api yang bertiup dari dalamnya; sesungguhnya, api     hanya dapat dipadamkan dengan air; (demikian halnya marah) ia  padam dengan shalat, dzikir dan takbir

وَاللَهِ       لَوْ سَمِعْتَ صَرِيْرَ أقْلَامِ        المَلاَئِكَة وَهِيَ تَكْتُب اِسْمَكَ    مِن الذَّاكِرِيـْنِ لَمُت شَوقََا

Demi   Allah, andai engkau mendengar suara pena malaikat yang tengah mencatat namamu dalam daftar orang-orang yang rajin berzikir, niscaya engkau akan (memilih) mati dalam keadaan penuh rindu      (pada-Nya)

لَو         رُزٍقَ العَبدَ الدُنيَا بِمَا فِيَها      ثُمَ قَالَ ”  الحَمدُ     لِلَه ”       لَكاَنَ      إِلهَامَ اللهُ لَهُ باِلحَمًدِ أَعْظَم      نِعمَةََ مِنْ إِعْطَائِهِ الدُنْيَا   لأنَ نَعيمَ الدُنيَا يَفنَى وَثوابُ   الحَمْدِ يَبقَى

Sekiranya        seorang hamba mendapat seluruh rezeki dunia, kemudian dia berkata, “alhamdulillah”, niscaya pemberian Allah kepadanya          dengan ucapan hamdallah itu lebih besar dari pada segala nikmat         dunia yang telah diterimanya. Sebab, nikmat dunia kelak berakhir  sedangkan pahala atas ucapan tahmidnya itu kekal hingga yaumil akhir.

فَلَيسَ      الزُهْدُ اَنْ تَتْرُكَ الدُنْيَا مِنْ      يَدِكَ وَهِيَ فِي قَلْبِكَ وَاِنَما      الزُهدُ اَنْ تَتْرُكَهَا مِنْ قَلْبِكَ     وَهِيَ فِي يَدِكَ

Zuhud itu bukanlah orang yang meninggalkan gemerlap dunia dari          genggamannya, tetapi hatinya terus memikirkannya. Zuhud adalah orang yang meninggalkan dunia dari hatinya, meskipun ada dalam       genggamannya

مِنْ        أعْظَمِ الظَلَم وَالجَهْل؛ أنْ تَطْلُبَ          التَعْظِيمَ وَالَتوْقيرَ لَكَ مِنَ النَاسِِ وَقَلْبُكَ خَالٍ مِن تَعْظِيمِ     اللَهِ وَتَوْقِيرِه

Di         antara kebodohan dan kezhaliman paling nyata adalah engkau meminta  orang lain menghormati dan memuliakanmu, sementara tak ada   sedikit pun di hatimu untuk memuliakan dan mengagungkan Allah.

يَا          طَالِبَ الْجَنَةِ !       بِذَنْبٍ      وَاحِدٍ أُخْرِجَ أبَوُكَ مِنْهَا،       أتَطْمَعُ فِي دُخُولِهَا بِذُنُوبٍ     لَمْ تَتُبْ عَنْهَا

Wahai para pencari surga. Sungguh, dengan hanya satu dosa, bapakmu  (Adam) dikeluarkan dari sana; apakah engkau masih berkeyakinan masuk ke dalamnya dengan dosa-dosa yang belum lagi engkau   bertaubat darinya?

كَيْفَ      يَكُونُ عَاقِلََا مَنْ بَاعَ الجَنّةَ  بِمَا فِيهَا بِشَهْوَةِ سَاعَة

Bagaimana      mungkin disebut seorang yang cerdas jika dia telah menjual          (kesenangan) surga dengan kesenangan syahwat yang hanya sesaat

اَوْثِقْ      غَضَبَكَ فِي سِلْسِلَةِ الْحُلُمِ.      فَاِنَهُ       كَالْكَلْبِ اِنْ اَفَلَتْ تَلِفَ

Simpanlah      emosi marahmu dalam sikap bijakmu; sesungguhnya (marah) itu  bagaikan anjing; bila telah menggonggong, ia tak menggigit lagi

كَمْ         جَاءَ الثَوَابُ يَسْعيَ اِلَيْكَ ,     فَوَقفَ     َبِالْبَابِ فَرَدَهُ بَوَابُ :          سَوْفَ وَلَعَلَ وَعَسَي

Sering kali       peluang pahala datang bersegera kepada kita; namun ia tertolak di            depan pintu seraya kita berkata, “nanti saja, mungkin, ah andai saja”

الذُنُوبُ   جَرَاحَاتِِ، وَرُبَ جَرْحِِ وَقَعَ          فِي مَقْتَلِِ

Dosa-dosa       laksana luka-luka… dan berapa banyak luka yang telah       mengantarkan (manusia) pada kematian.

الدُنْيَا      لاَ تُسَاوِي نَقْلُ أقْدَامِكَ          إلَيْهَا؛ فَكَيْفَ تَعْدُو خَلْفَهَا

Dunia  tak akan pernah kau gapai dengan semua langkahmu; maka mengapa      pula kau mengejarnya dari belakang — Ibnul Qayyum

رُبَمَا      تَكُونُ نَائِمََا فَتَفَرغَ اَبْوَابَ    السَمَاءِ عَشَرَاتِ دُعَات لَكَ، مِنْ فَقِيرِِ أعَنَتهُ، أوْ جَائِعِِ    أَطْعَمْتَهُ، أوْ حَزِينِِ اَسْعَدْتَهُ،    أوْ عَابِرِ ابْتَسَمْتَ لَهُ، اَوْ       مَكْرُوبِِ نَفَيستَ عَنْهُ ، فَلَا  تَسْتَهِنَ بِفِعْلِ الخَير اَبَدََا

Boleh  jadi saat kau tertidur lelap; pintu-pintu langit tengah diketuk         oleh puluhan doa; dari orang miskin yang telah kau tolong; dari orang lapar yang telah kau beri makan; dari yang bersedih dan  telah kau hibur; dari orang yang berjumpa denganmu dan kau berikan senyuman; dari orang yang galau dan berbagi denganmu; karena itu       jangan pernah meremehkan amalan-amalan kebaikan sekecil apapun ia.

لَابُدَ       لِلْمَرْءِ أنْ يَقِفَ مَعَ نَفْسِهِ       وَقَفَاتُ، يُفَكِرُ وَيَتَأمَلُ           وَيُوَازِنُ لِيَعْرِفَ إِلَى أيْنَ       يَسِيرُ؟

“فَصَلاَحُ القَلْبِ بمُرَاجَعَةِ النَفْسِ،وَفَسَادُهُ بإهْمَالِهَا وَالاسْتِرْسَالِ مَعَهَا”

Seseorang       hendaklah rajin berhenti sejenak; berpikir, merenung dan menimbang-nimbang agar ia sadar telah ke mana langkahnya? Untuk    memperbaiki hati diperlukan introspeksi diri; kerusakan hati   adalah membiarkannya tenggelam dan hanyut dalam buaian angan

العَمَلُ     بغَيْرِ إخْلاَص وَلَا إقْتِدَاء       كَالمُسَافِر يَمْلأُ جَرَابَه رَمَلاً   يَثْقَلُه وَلَا يَنْفَعُه

Amal   tanpa ikhlas dan kesungguhan bagaikan musafir yang memenuhi  kantong-kantongnya dengan pasir; dibawanya dalam keadaan berat namun tak memberi manfaat apapun.

العَارِفُ   لاَ يَأمُرُ النَاسَ بتَرْكِ الدُنْيَا     فَإنَهُمْ لَا يَقْدِرُوْنَ عَلَى          تَرْكِهَا وَلَكِنْ يَأمُرُهُمْ            بِتَرْكِ الذُنُوبِ مَعَ إِقَامَتِهِم           عَلَى دُنْيَاهُمْ فَتَرْكُ الدُنْيَا فَضِيْلَةْ ,وَتَرْكُ الذُنُوبِ فَرِيْضَة فَكَيْفَ يُؤْمَرُ  بالفَضِيلَةِ مَنْ لَمْ يُقِمَ الفَرِيْضَة

Seorang           (dai) yang bijak tidak menganjurkan orang untuk meninggalkan    dunia, sebab mereka tak akan mampu meninggalkannya; tetapi    (hendaklah) mengajak orang-orang untuk meninggalkan dosa dengan   terus mengajak kesuksesan dunia; meninggalkan (gemerlap) dunia         sifatnya “keutamaan” sedangkan meninggalkan dosa    sifatnya “kewajiban”. Bagaimana mungkin kita mengajak   orang mendahulukan “keutamaan” dan melalaikan “kewajiban”?

إِذَا         أنْعَمَ اللَهُ عَلَى الإنْسَانِ          بنِعْمَةِِ كَيْفَ يُعْرَفُ إِنْ       كَانَتْ فِتْنَةُ أمْ نِعْمَةُ ؟ قال      :           إذَا            قَرَبَتْهُ مِنَ اللَهِ فَهِيَ نِعْمَةُ       وَإذَا أبْعَدَتْهٌ فَهيَ فِتْنَةُ.

Jika      Allah memberikan karunia kepada seorang hamba, bagaimana     membedakan antara sebenar-benar nikmat dengan fitnah? | Apabila        pemberian itu mendekatkan dirinya pada Allah, maka ia adalah nikmat; dan apabila menjauhkannya dari Allah, maka ia adalah   fitnah

دَوَامُ       الذِكْرِ سَبَبُ لِدَوَامِ الْمَحَبَةِ      فَالذِكْرُ لِلْقَلْبِ كَالْمَاءِ لِلْزَرْعِ بَلْ كَالْمَاءِ لِلسَمَكِ       لاَ حَيَاةَ لَهُ إِلَا بِهِ

Rajin    berdzikir merupakan sebab keabadian cinta (pada Allah) dalam hati         seseorang. Sebab, dzikir bagi hati bagaikan air bagi tanaman;         bahkan bagaikan air bagi ikan; di mana ikan tak dapat hidup        tanpanya.

يَا          ابْنَ آدَمَ لَوْ عَرَفْتَ قَدْرَ         نَفْسِكَ مَـا أهَنَتْهَا بالْمَعَاصِي   إِنَمَا طَـِردَ اللَهُ إبْلِيـَس           مِـنْ رَحْمَتِهِ لِأنهُ لَمْ يَسْجُدُ  لَكَ فَالْعَجَبْ كُلَ الْعَجَبْ كَيْفَ صَالَحْتَ عَدُوَكَ وَهَجَرْتَ     حَبِيْبَكَ

Wahai anak cucu Adam, sekiranya engkau memahami posisi terhormatmu,        niscaya engkau tak akan melakukan maksiat. Bukankah Allah telah mengusir Iblis dari rahmat dan kasih-sayang-Nya semata karena Iblis   tak mau bersujud padamu. Maka, sungguh aneh bagaimana mungkin kau        berbaik dengan musuhmu dan meninggalkan kekasihmu (Allah SWT)

الذُنُوبُ   جَرَاحَاتِِ، وَرُبَ جَرْحِِ وَقَعَ          فِي مَقْتَلِِ

Dosa-dosa       laksana luka-luka… dan berapa banyak luka yang telah       mengantarkan (manusia) pada kematian

لَوْ         عَلِمَ الْمُتَصَدِقُ حَقّ الْعِلْمَ       وَتَصَوُرَ أنَ صَدَقَتُهُ تَقَعَ فِي   (           يَدِ          اللَهِ )      قَبْلِ        يَدِ الفَقِيرِ ، لَكَانَتْ لَذّةُ  المُعْطِي أكْبَرَ مِنْ لَذَةِ الآخِذِ

Seandainya     seorang pemberi sedekah mengetahui dan melihat dengan sebenarnya bahwa sedekahnya telah sampai (ke tangan Allah) sebelum sampai ke       tangan orang miskin, niscaya rasa bahagia yang dirasakan seorang pemberi sedekah lebih besar dari rasa bahagia penerimanya

لَوْ         كَشَفَ اللَهُ الْغِطَاءَ لِعَبْدِهِ        وَأظْهَرَ لَهُ كَيْفَ يُدَبِرَ اللَهُ       لَهُ اَمْرُهُ وَكَيْفَ أنَ اللَهَ          اَكْثَر حَرْصََا عَلَى مَصْلَحَةِ        الْعَبْدِ مِنَ العَبْدِ نَفْسُهُ وَأنَهُ اَرْحَمَ بِهِ مِنْ أمِهِ         لَذَابَ قَلْبَ الْعَبْدِ مَحَبَهُ          للهَ وَلَتَقْطَع قَلْبَهُ شُكْرََا   لِلَهِ

Sekiranya        Allah membuka tabir kepada hamba-Nya dan mempertontonkannya bagaimana Allah mengatur urusan setiap hamba dan bagaimana pula       Allah sangat menjaga maslahat (kepentingan) hamba melebihi cara       seorang hamba mengatur dirinya sendiri; dan bahwa Allah       lebih sayang bahkan dari ibu seorang hamba; niscaya hati seorang   hamba akan meleleh bahkan ia akan memotong hatinya sendiri sebagai persembahan syukur kepada Allah SWT.

الدُنْيَا      مِنْ أوَلِهَا إلَى آخِرِهَا لاَ        تُسَاوِِي غَمُ سَاعَة؛ فَكَيْفَ بِغَمِ الْعُمْرِ؟ !

Dunia  dari awal sampai akhir tak setara dengan satu detik (waktu)          kiamat; apalagi hanya sekedar umur (manusia).

أَعْظَمُ     الِربْحِ فِي الدُنْيَا أنْ تَشْغَل      نَفْسَكَ كُلَ وَقْتِِ بِمَا هُوَ      أوْلَى بِهَا، وَأنْفَعُ لَهَا فِي        مَعَادِهَا

Keuntungan    terbesar dalam (kehidupan) dunia adalah bahwa engkau senantiasa            menyibukkan dirimu dengan hal-hal yang utama; dan hal yang paling       tinggi manfaatnya menuju pada yang dijanjikan-Nya.

أهْلُ       الْقُرْآن هُمْ العَالِمُونَ بِهِ         العَامِلُوْنَ بِمَا فِيهِ، وَإنْ لَمْ      يَحْفِظُوهُ عَنْ ظَهْرِ قَلْبِِ،     وَِأمَا مَنْ حَفِظَهُ وَلَمْ يَفْهَمُهَ،           وَلَمْ يَعْمَلْ بِمَا فِيهِ، فَلَيْسَ       مِنْ أهْلِهِ، وَإنْ أقاَمَ حُرُوفَهُ    إِقَامَةَ السَهْمِ

Ahli     al-Quran adalah mereka yang menguasai al-Quran dan menjalankan        apa yang (terkandung) di dalamnya; meskipun mereka tidak     menghafalnya. Adapun mereka yang menghafalnya namun tidak     memahaminya, tidak menjalankan apa yang (terkandung) di dalamnya;        maka bukanlah ahli al-Quran, walaupun dia menghafalnya selancar          lesatan anak panah

الِْابْتِلاَءُ            فِي الْحَيَاةِ لَيْسَ اِخْتِبَارُ         لِقُوَتِكَ الذَاتِيَة، بَلْ اِخْتِبَارُ      لِقُوَةِ اِسْتِعَانَتُكَ بِاللَهِ

Segala persoalan dalam hidup ini sesungguhnya tidak untuk menguji       kekuatan kepribadianmu, tetapi menguji seberapa besar        kesungguhanmu dalam meminta pertolongan Allah.

مَصَالِحُ   الدُنْيَا وَالْآخِرَةَ مَنُوطَةٌ          بِالتَعْبِ، لَا رَاحَ لِمَنْ لاَ        تَعْبَ لَهُ ، بَلْ عَلَى قَدْرِ التَعبِ تَكُونُ الرَاحَةْ

Kebahagiaan   dunia dan akhirat berpulang pada seberapa besar (perjuangan)    keletihan, tak ada (kenikmatan) istirahat bagi yang tak merasakan letih; bahkan sebesar rasa letih itulah, kenikmatan istirahat          (dapat dirasakan)

صَلاَةُ     رَكْعَتَيْنِِ يَقْبَل الْعَبْدُ            فِيْهِمَا عَلَى اللَهِ تَعَالَئ           بِقَلْبِهِ وَجَوَارِحِهِ وَيَفَرَغَ

قَلْبَهُ كًلُهُ لِلَهِ فِيْهِمَا    أَحَبَ إِلَى الَلهِ مِنْ مِاَئَةِ          رَكْعَةِِ خَالِيَةََ عَنْ ذَلِكَ

Shalat  dua rakaat seorang hamba di mana ia menyembah kepada Allah dengan segenap jiwa dan raganya; dan hatinya tulus hanya untuk-Nya       niscaya lebih disenangi Allah dari pada seratus rakaat tetapi        kosong tanpa makna apapun

وَبِالْجُمْلَةِ، فَإِنَ اْلعَبْدَ إِذَا أَعْرَضَ عَنِ     اللَهِ وَاشْتَغَلَ بِالْمَعَاصِي ، ضَاعَتْ عَلَيْهِ أَياَمَ حَيَاتِهِ الْحَقِيقِيَةِ الَتِى يَجِد غِبََ            إضَاعَتِهَا يَوْمَ يَقُولُ: “يا         لَيْتَنِي قَدَمْتُ لِحَيَاتِي”

Secara keseluruhan, apabila seorang hamba berpaling dari Allah dan sibuk          dengan maksiat; niscaya hilang hari-hari dalam hidup yang sesungguhnya sehingga ia nanti berkata, — seperti firman Allah SWT — “Andai aku berbuat baik dalam hidupku”

مَا         أغْلَقَ اللَهُ عَلَى عَبْدِِ بَابََا  بحِكْمَتِهِ، إلاَ وَفَتَحَ لَهُ           باَبَيْنِ بِرَحْمَتِهِ

Tidaklah          Allah menutup pintu (rezeki) kepada seorang hamba dengan segala (pertimbangan) hikmahnya, kecuali bahwa telah dibukakan baginya          dua pintu (rezeki) lainnya karena kasih sayangnya

المُؤْمِنُ   لاَ تَتِمُ لَهُ لَذَةَ مَعْصِيَةِ           أبَداََ، بَلْ لاَ يُبَاشِرُهَا إلاَ      واَلحٌزْنٌ يُخَاِلطُ قَلْبَهُ ، وَمتَى  خَلاَ قَلْبَهُ مِنْ هَذَا الحُزْنِ    فَلْيَبْكِي عََلَى مَوْتِ قَلْبِهِ

Seorang           mukmin tak akan pernah menikmati suatu kemaksiatan; bahkan jika pun     dia telah melakukannya, pastilah ada rasa bersalah di hatinya.      Apabila hatinya telah hilang dari sensitivitas rasa bersalah itu,         hendaklah ia menangis atas kematian hatinya.

Demikian tulisan singkat ini. Semoga bermanfaat.

Sumber: https://www.dakwatuna.com/2016/06/27/81088/belajar-bertutur-hikmah-ibnul-qayyim-al-jauziyyah/#ixzz4zdP5vlMA

loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *